Alasan Perlunya Mengaktivasi Otak Tengah

Disadur dari KOMPAS.com

Meskipun biayanya cukup mahal, program pelatihan aktivasi otak tengah atau mid brain activation belakangan ini mampu menyita perhatian para orangtua di kota-kota besar. Apa menariknya?

Menurut penyelenggara pelatihan, mid brain activation dianggap mampu meningkatkan daya konsentrasi anak. Pada umumnya, seperti disebutkan dalam www.otaktengah.com, otak tengah merupakan penghubung otak tengah dan otak kiri, dan tidak aktif pada sebagian besar orang dewasa. Dengan pengaktifan otak tengah, anak bisa berkonsentrasi lebih lama dan pada tingkat yang lebih tinggi.

Aktivasi otak tengah adalah suatu penemuan fenomenal dalam pendidikan anak. Dan sebenarnya, teori penggunaan otak tengah ini telah banyak dilakukan pada banyak negara di Asia, terutama Jepang.

Jepang telah lama melakukan praktik aktivasi otak tengah pada anak-anak. Seorang anak yang telah diaktivasi otak tengah akan memiliki kemampuan lebih dibandingkan dengan anak yang otak tengahnya belum diaktivasi.

Praktik aktivasi

Kegiatan dengan mata tertutup adalah suatu kegiatan yang paling nyata dapat dilihat. Seorang anak yang telah diaktivasi otak tengahnya (mid brain activated) dapat mempunyai kemampuan luar biasa. Kemampuan ini bahkan sering kali dipertontonkan secara menakjubkan dalam program hiburan sulap.

Setelah melihat kemampuan anak yang telah diaktivasi, sebagian besar acara pertandingan sulap di The Master menjadi kurang menarik. Karena hal ini dapat dilakukan sendiri oleh anak-anak polos yang hanya mengikuti training aktivasi otak tengah selama dua hari.

Kemampuan dasar yang dapat dilakukan adalah “melihat” kartu dengan mata ditutup (blind fold). Christofle (9), misalnya, setelah mengikuti training aktivasi otak tengah dapat mengurutkan seluruh kartu remi sesuai dengan angka, warna, dan bentuk gambar kartu dengan mata tertutup. Ia dapat mempergunakan indra raba untuk melihat pola dan warna lengkap dengan angka hanya dengan penglihatan kulit (skin vision).

Kemampuan lain yang dapat dilakukan oleh anak-anak ini adalah berjalan dengan mata ditutup, tanpa menabrak. Dilakukan percobaan pada seorang anak yang berjalan dengan mata ditutup kain. Seseorang bahkan sengaja menghalangi jalan di depannya.

Apa yang terjadi? Si anak serta-merta dapat menghindari rintangan tersebut tanpa menyentuhnya. Dia bahkan dapat mengenali ayahnya di antara kerumunan orangtua lainnya, tanpa menyentuh dan mendengar suaranya.

Pada tingkatan yang lebih lanjut, seorang anak diharapkan dapat “melihat” benda di balik tembok atau di dalam kotak. Ia bahkan dapat menghitung uang yang terdapat di dalam dompet seseorang di hadapannya tanpa orang tersebut mengeluarkan dompetnya. Jika seorang anak rajin melatih fungsi otak tengahnya, bahkan dia dapat mengharapkan membaca dokumen yang terletak dalam posisi tertutup.

Selain itu, kemampuan prediksi atau memperkirakan apa yang akan terjadi beberapa saat kemudian adalah kemampuan lebih tinggi yang dapat dimiliki oleh seorang anak. Seorang anak yang telah mendapat aktivasi otak tengah dapat “menduga” kartu yang akan muncul pada saat orang tersebut masih mengocok kartunya. Begitu selesai mengocok dan memilih sebuah kartu, orang tersebut mengambil sebuah kartu yang ternyata tepat seperti “dugaan” sang anak tersebut. by KOMPAS.com

sumber tulisan:

http://edukasi.kompas.com/read/2010/06/21/09590772/Alasan.Perlunya.Mengaktivasi.Otak.Tengah

Categories: info kesehatan | Tags: | Tinggalkan komentar

Navigasi pos

silakan tuliskan komentar pada kolom dibawah ini :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: